Swastanisasi Listrik Nasional !
Ditulis Oleh Likaliku, 14/04/2010

logo PLN

Sumber Kompas Online

" Komisi VII DPR akan memulai pembahasan kenaikan tarif dasar listrik (TDL) yang diusulkan pemerintah sebesar rata-rata 15 persen mulai Juli 2010, pada pekan depan. Anggota Komisi VII DPR Romahurmuziy di Jakarta, Rabu (14/4/2010) mengatakan, sesuai UU No.30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan, penetapan tarif listrik mesti melalui persetujuan DPR. "Kami akan dengar dulu penjelasan pemerintah," katanya. Menurut dia, DPR akan melihat rincian dan alasan pemerintah menaikkan TDL tersebut. "Dalam pembahasan, pastinya nanti berkembang sesuai kondisi saat itu," tambahnya.

Romahurmuziy mengatakan, pada prinsipnya, DPR bisa memahami rencana kenaikan TDL itu, namun mesti dibarengi alasan yang rasional. DPR, lanjutnya, juga menginginkan kenaikan TDL tidak memberatkan pelanggan rumah tangga golongan rendah. Sementara itu, Dirjen Listrik dan Pemanfaatan Energi Kementerian ESDM J Purwono mengatakan, kenaikan TDL mesti dilakukan karena akan mengurangi subsidi listrik yang melonjak akibat keaikan biaya bahan bakar pembangkit. "Dalam enam bulan yakni Juli-Desember 2010, menurut hitungan kami, terdapat penghematan subsidi sebesar Rp 7,3 triliun kalau kenaikan TDL diberlakukan," ujarnya. Menurut dia, sesuai skenario pemerintah, kenaikan TDL tidak terlalu memberatkan pelanggan listrik kecil yakni golongan dengan daya 450 volt ampere (VA) dan 900 VA.

Pemerintah merencanakan kenaikan TDL bagi pelanggan kecil sebesar 10 persen setelah pemakaian listriknya di atas 30 kWh per bulan. Dengan demikian, pelanggan 450 VA dan 900 VA yang hanya memakai listrik di bawah 30 kWh per bulan, tidak akan terkena kenaikan tarif. Adapun bagi pelanggan listrik menengah ke atas yakni 1.300 VA ke atas akan terkena kenaikan TDL antara 14-18 persen.

Pemerintah memperkirakan pada semester kedua 2010, daya beli masyarakat sudah semakin membaik, sehingga kenaikan TDL tidak terlalu memberatkan. Sesuai UU No.47 Tahun 2009 tentang APBN 2010, DPR memang telah membolehkan pemerintah menaikkan TDL. Namun, kenaikan tersebut sesuai UU No.30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan, perlu mendapat persetujuan DPR. "

Menurutku

Kenaikan TDL wajar wajar aja, dengan catatan, Semakin mahal Listriknya semakin bagus pelayanannya, dengan kata lain, Semakin mahal Listriknya semakin Jarang mati Lampunya...coba liat yang terjadi dengan Listrik kita sekarang, khususnya Kami warga Medan, mati listrik udah kayak makan obat...rutin dan jadi kebiasaan, malah terkadang sehari bisa mati listrik sampai 2x, parah khan? kalau sudah diprotes atau didemo alasannya macam macam mulai dari peralatan yang rusak, sudah tua sampai pasokan bahan bakar dari pertamina yang tersendat, Alasan yang lebih tepat dibilang nge"less". Bener bener buat muak..!!!

Kita semua tau, kalau pembangkit PLN itu udah banyak yang uzur, minta di pensiunkan, kita semua paham kok...tapi yang jadi masalah apa tu orang orang pinter di PLN ndak ngitung apa, pembangkit tu bisa digunakan berapa tahun? mesti di servis berapa ribu jam sekali dan hal hal teknis lainnya. Nah jadi kalau masa pakainya sudah abis ndak perlu ada alasan alasan kayak sekarang. Sekarang mereka berdalih kalau pembangkit tidak bisa diremajakan karena  faktor dana atau uang. Logika orang bodoh aja tau, PLN itu rasanya mustahil bisa sampai rugi, proyeknya didukung pemerintah, pelanggannya setiap hari pasti bertambah, tidak punya pesaing ( Monopoli yang sesuai dengan UUD asal 33 ).

So, apa yang buat PLN rugi..Kalo sisi negatif diriku bilang lagi lagi ke lagu lama KORUPSI !!! Harga kabel 10 rb semeter dianggarkan 50 rb semeter, gmn ndak mahal...akhirnya anggaran buat peremajaan pun dikorbankan..

Akhirnya kembali lagi, kita kita ini warga negara yang merasakan akibatnya, tagihan listrik stabil setiap bulan, padahal jam pemakaian berkurang ( karena tiap hari hampir selalu ada 3-4 jam mati lampu ). Ditambah lagi kenaikan Tarif Dasar Listrik yang konon mencapai 10%, wah wah wah !!! edan tenan ki PLN e.......

Cuma bisa berharap yang mulia dipertuan agung Dahlan Iskan bisa bertindak sebesar omongannya....Amin.....
Dan kalau memang tidak sanggup...SWASTANISASI LISRIK NASIONAL !!!

Update : 19/05/2010, 10:42 WIB

Bookmark and Share

Komentar
orang ganteng medan nyasar di jogja
08/05/2010, 07:15 WIB
"...jadi teringat pas aku pulang kampung..disana biasanya jarang2 mati lampu,nah pas aku disana seminggu ada lah beberapa kali mati lampu..aku dngar tetangga kakekku komen "mantap juga kita,dah sama kayak di kota2..macam medan aja sering mati lampu" gubrak!!!terkenal karna mati lampunya bah..hahaha..bukan karna kemajuannya....."
Likaliku
08/05/2010, 08:59 WIB
"...orang medan dah ndak aneh wak sama mati lampu....dah rutin soalnya...hehehe....."
dina
10/05/2010, 20:15 WIB
"...pln emang payah bisanya matiin listrik mulu............"
fadli
10/05/2010, 20:18 WIB
"...otak lu dimane gimana mau dinaikkin kalo listrik mati terus..."
Likaliku
10/05/2010, 20:26 WIB
"...Dina : Iya neh bu....begini terus dah bertahun tahun...ndak ada perubahan..

Fadli : ( Bengong ) ndak ngerti maksud si agan...hehehe..baca dl kali gan tulisannya....."
Ryulyan
10/05/2010, 21:02 WIB
"...Memang PLN hebat sekarang,matinya ga lokal langung ToTaL dan sering lagi....Wong jualan yang pati laku kok bangkrut,Bodoh banget sih??!!!..."
KPK TOLONG NI !!
10/05/2010, 21:52 WIB
"...PLN AMA TENAGA KONTRAKNYA SAMA AJA !GIMANA ? TIDAK MEMBEBANKAN RAKYAT KECIL WONG AMPRAH LISTRIK DIBAWAH 1300 UDAH GAK ADA ! SAMA AZA BOHONG !!
OYA SAYA PERNAH AMPRAH LISTRIK JALUR RESMI TAPI 1300 TIDAK ADA HARUS 2200.SANA-KEMARI .SAMPAI DI SURVEY ! TAPI GAK KELAR2 TRUS TANYA KE BAGIAN INSTALASI GIMANA ?? PAK !! TRUS PIMPINANYA BILANG KOMPUTERNYA LAGE RUSAK {2BULAN MSH RUSAK}!! SINGKAT KATA SUDAH 1 TAHUN BERJALAN !! GAK ADA KABAR !! {TEMEN SAYA KERJA DI OUTSOURCHINGNYA PLN} HARUS MELALUI CALO OUTSOURCHINGNYA PLN BARU URUSAN CEPET BERES DNGAN CEPEK TENTUNYA! UH!!!NI PLN DI GIANYAR-BALI !!!KAPAN INDON MO MAJU KORUPSI AMA PUNGLI MASIH ADA !! BAPAK2 DI KPK DAN APARAT PENEGAK HUKUM TOLONG PERKSA TU BUMNNYA BANYAK TIKUSNYA !! PLSSS,,,,,,,,,..."
10/05/2010, 22:42 WIB
"...Ryu : Betol itu pak....masak PLN bisa rugi....apa kata dunia ???

KPK : KPK lagi pusing mikirin masalah internnya sendiri pak..jadi blon sempat ngurus PLN....wkawkakwa......"
Who Know's
11/05/2010, 00:08 WIB
"...Alasan aj... Tu PLN mo-pun DPR sama aja DUNGU-nya...
Seenaknya naikan tarip.. Pelayanan aj kaga beres...
Alasan segudang.. mending di swastanisasi aj.. agak mahal..
tp pelayanan maknyuss... ..."
tikus kepala item
11/05/2010, 00:38 WIB
"...yah begitulah para korupsi kt sebut tikus kepala item ckckck menjijikan dan memuakkan kehidupan di indonesia skr banyak yang korupsi boong besar jk PLN rugi yg sy liat tetangga sy dan bapaknya tmn sy smua makin kaya kok bangsat emang pejabat" PLN CUIHHHHHHHHH..."
Likaliku
11/05/2010, 09:17 WIB
"...Who Know's : betul pak....swastanisasi dengan pengawasan ketat tentunya..

tikus kepala item : jiah...bener bgt pak...rugi rugi apanya.....orang tolol yg blg PLN rugi......."